TAHUN 2019 : DIRI DAN ALLAH

with No Comments

Tahun 2019 : Diri dan Allah

Memandang semula tahun 2018, mungkin ada yang akan terkenang kesedihan dan kekecewaan atas ujian dan dugaan yang dilalui. Ada juga yang akan tersenyum memikirkan nikmat-nikmat, kejayaan dan kebahagiaan yang dikecapi sepanjang tahun ini.

Memandang semula tahun 2018, terkenang rasa kepuasan apabila azam yang diniatkan dapat direalisasikan. Terkenang juga rasa pahit kegagalan melaksanakan matlamat yang ditetapkan.

Kebahagiaan dan Kesusahan. Itu adalah 2 elemen yang tidak dapat dielakkan dalam kehidupan kita, dan kita akan menempuhinya tahun-tahun mendatang.

Didalam buku Zaadul Maad (Bekalan Menuju Akhirat) karya Ibnu Qayyim Al-Jauzi, beliau mengatakan 2 elemen ini adalah tema kehidupan yang sepatutnya akan menyucikan kita.

“Jika Allah inginkan kebaikan untuk seseorang, maka dia akan mensucikannya sebelum mati, sehingga penyucian dirinya tidak lagi memerlukan api (Neraka)”

Dua Tema Kehidupan

Kesusahan dan penderitaan adalah satu bentuk penyucian, menjadikan diri kita kembali tawadhuk dihadapan kekuasaan Allah swt yang berkuasa atas segala sesuatu. Dengan kesusahanlah, iman dan jiwa kita akan terbina. Cinta dan pengharapan kepada Allah swt akan menjadi utuh dan padu.

Kematian, masalah kewangan, masalah keluarga, masalah dalam pembelajaran, dan macam-macam lagi ujian kita hadapi tidak lain tidak bukan adalah satu bentuk pujukan untuk kita membawa diri kita untuk sujud dalam tahajud kepada Allah swt.

Ada juga mereka yang disucikan kebahagiaan dan kenikmatan. Kecemerlangan akademik, berkahwin, mendapat cahaya mata, dimurahkan rezeki dan macam-macam lagi rahmat yang diberikan oleh Allah yang sepatutnya melahirkan kesyukuran dan cinta kepada-Nya.

Kesyukuran akan dizahirkan dengan kemanisan dalam melakukan ibadah dan meringankan kita untuk membuat kebajikan. Kecintaan kepada-Nya akan menjadikan kita bersungguh-sungguh ingin mengajak manusia seluruhnya mengenali dan juga mencintai Ar-Rahman.

Melihatkan dua tema (kebahagiaan & kesusahan)  ini  yang silih berganti dalam kehidupan kita, maka benarlah setiap sudut hidup ini Allah usahakan untuk membuka ruang dan peluang untuk kita menjadi hamba-Nya dan memasuki Syurga-Nya. Setiap kebahagiaan dan kesusahan adalah untuk melihat bagaimana kita bertindak keatas ujian-ujian tersebut. Adakah kita mampu bersabar dan sujud berdoa meminta kepada Allah apabila diuji dan kita menjadi bersyukur dan melahirkan kecintaan kita kepada-Nya apabila diberi nikmat.


Akhirnya, terpulang bagaimana kita ingin mencorakkan tahun 2019 dihadapan kita. Adakah kita ingin mengorak langkah ke arah kejayaan menjadi orang yang produktif dan bermanfaat;

“Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan mencegah dari yang mungkar, serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman)…”
(Ali-Imran : 110)

Atau kita ingin biarkan ia berlalu pergi, mensia-siakan ruang dan peluang untuk kita menjadi produktif mendekatkan diri kepada Allah swt dan berjaya didunia dan akhirat?

Semoga Allah swt menjadikan 2019 ini barakah, produktif dan bermanfaat untuk diri dan masyarakat sekeliling kita.

Semoga Allah berikan kekuatan dan kemanisan iman dalam setiap ibadah dan amal yang kita lakukan.

Semoga Allah swt menyucikan dan membuka jalan untuk kita menjadi hamba yang ridha dan dirihdaiNya, dan memasuki SyurgaNya.

“Hai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang redha lagi diredhaiNya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hambaKu, dan masuklah ke dalam syurgaKu.”

(Al Fajr : 27-30)


Dengan ini kami Pertubuhan IKRAM United Kingdom & Eire mengambil kesempatan ini untuk mengucapkan Selamat Tahun Baru 2019 buat seluruh rakyat Malaysia yang berada di Kepulauan British Isles.

Selamat Tinggal 2018, Semoga Allah swt meredhainya
Selamat Datang 2019, Semoga Allah swt memberkatinya.

Muhammad Muhsin Abd Rahman
Ahli Jawatankuasa Nasional IKRAM UKE

Leave a Reply